Friday, January 23, 2009

nunggu bis dan nunggu pasangan hidup

..cerita tentang gimana sebuah bus kota bisa membuat gw meragukan diri sendiri, dan pada akhirnya malah kepikiran soal jodoh..



waktu itu, gw lagi nunggu bus kota di depan TA. bus yang gw tunggu itu udah sering gw naikin, dan gw TAU PERSIS kalo itu bus pasti lewat TA, walo gw blm pernah naik bus itu dari depan TA.

5 menit
nunggu dengan manis berdiri di pinggir jalan menanti bus..cuaca mendukung banget, adem2 gitu, jadi nunggunya enak dan ga kepanasan, walo berdiri di pinggir jalan..

10 menit
masih nunggu dengan manis, walo mulai ngeliat jem dan bertanya2 kenapa ya bis nya lama.. tapi udara yang adem bikin hati tetep adem ayem..

15 menit
kesabaran mulai berkurang.. mulai lebih sering ngeliat jam, sambil makin bertanya2 kenapa bis nya lama.. mulai inget2, biasanya kalo nunggu bis ini selama ini ato ga.. untungnya, udara yang adem bisa menenagkan hati yang mulai 'panas'

25 menit
kesabaran makin menipis..tapi di saat yang bersamaan, mulai inget2, bener ga ya bis nya lewat TA? mulai meragukan memori otak sendiri..

30 menit
makin mengingat2, bener ga itu bis lewat TA.. berusaha lebih detail, TA bagian mana nya? bener nggak tempat gw berdiri itu bagian TA yang dilewatin bis? jangan2 gw salah tempat, jangan2 gw salah inget, jangan2 tu bis benernya ga lewat sini...

35 menit
kepercayaan diri makin berkurang.. masih terus inget2 rute bis, membayangkan TA bagian mana yang dilewatin, masih memastikan kalo gw menunggu di tempat yang bener.. dan.. mulai cari2 bis alternatif..

40 menit
makin tempting buat cari bis alternatif.. ga cuma cari bis alternatif, tapi cari kendaraan alternatif buat pulang.. karena blm nemu bis ke arah senen, brusaha cari2 bis ke arah yg kira2 gw tau dan gw bisa sambung kendaraan umum lain lagi buat pulang..

45 menit
makin gelisah, karena bis ga dateng2, karena 'bis alternatif' ga ketemu2, karena makin ga yakin sama memori diri sendiri..(kalo bener lewat sini, kenapa belom lewat2 juga? biasanya ga pernah nunggu bis selama ini? jangan2 salah inget..jangan2..jangan2..) ckckcckckckckck..


entah berapa lama kemudian, bis yang ditunggu2 akhirnya dateng! fiuh...




lucu ya, cuma gara2 bis ga dateng2, gw jadi meragukan diri sendiri.. cuma gara2 bis nya lama, gw jadi ga yakin sama memori otak sendiri, padahal sebelomnya gw yakin bener kalo gw berada di tempat yang bener buat nunggu bis, pdhl gw yakin banget kalo itu bis bakal lewat situ, tapi gara2 bis nya ga dateng2, gw jadi ga yakin sama apa yang gw yakini..


dan akhir2nya, pengalaman nunggu bis itu bikin gw belajar banyak, terutama tentang jodoh dan pasangan hidup hehe

saat nunggu bis itu, gw kaya lagi nunggu pasangan hidup dari Tuhan.

kita yakin ada di jalur yang benar (udah berdoa sama Tuhan, punya standard, dan yakin kalo Tuhan bakal kasih yang terbaik). kita mungkin belum pernah punya pengalaman soal pasangan hidup sama Tuhan (sama kaya gw blm pernah naik bis itu dari depan TA), tapi selama hidup kita, kita udah punya pengalaman2 lain sama Tuhan yang membuktikan kalo Tuhan itu setia dan menepati janjiNya, dan kalo segala sesuatu indah pada waktunya (sama kaya gw udah sering naik bis itu, dan yakin kalo bis itu lewat TA)

tapi, hanya karena si pasangan hidup ga dateng2 juga, kita mulai meragukan Tuhan (karena bis ga dateng2, padahal sblmnya gw begitu yakin, gw jadi meragukan diri sendiri). padahal, kita punya segudang pengalaman lain yang membuktikan kalo Tuhan ga pernah telat dan Tuhan selalu nepatin janjiNya.

karena pasangan hidup itu ga dateng2, mungkin kita mulai cari 'alternatif'. ini mungkin serupa sama cerita sarah, yang nunggu anak yang dijanjikan Tuhan. karena anak itu nggak dikasih-kasih, sarah mulai cari cara alternatif, udah nggak sabar nunggu!

cara alternatif bisa macem2. bisa nurunin standard, bisa nggak nurutin apa kata Tuhan, dsb. mungkin Tuhan bilang, dia bukan orangnya, tapi karena kita udah nggak sabar, kita nggak dengerin kata Tuhan. mungkin pada akhirnya kita akan tetep ketemu sama 'the right one', tapi ada harga yang harus dibayar. sama seperti sarah, pada akhirnya dia tetap mendapatkan anak yang dijanjikan Tuhan, tapi ada harga yang harus dibayar. ishak dan ismail nggak pernah akur, bahkan sampe sekarang. karena nggak sabarnya sarah, sampe sekarang konsekuensi itu masih ada..

dalam kasus gw, kalo gw milih 'bis alternatif', mungkin gw tetep akan sampe tujuan gw, tapi ada harga yang harus gw bayar. gw harus bayar ongkos lebih, gw mngkn harus membuang waktu lebih lama, kalo nekat, bisa aja gw nyasar, dsb, dsb..

jadi, dengan harga2 yang harus dibayar itu, akan lebih baik kalo kita tetep sabar dan nunggu apa yang udah kita yakini bakal dikasih sama Tuhan.

gw juga belajar kalo i should have put more faith in Him. pengalaman udah membuktikan kalo Dia itu setia dan selalu menepati janji. masa cuma gara2 hal ini Dia melanggar janji-Nya? just keep patient a little bit more, and He will show me that He always keep His promise. all He needs is my patience.


and right now, im still waiting for 'the right bus'. kalo sblmnya gw pernah tergoda untuk cari 'bus alternatif', skrg gw memilih untuk tetap sabar dan menunggu "the right one" from God. tentu aja, gw ga bisa nunggu sambil menutup mata, bukan karena Tuhan pasti kasih yang terbaik trus gw ga harus melakukan apa2. gw tetep harus membuka mata dan melakukan bagian gw. dan pada akhirnya, kalo gw tetep sabar, dan keep doing my part, i believe that the right one will come.

11 comments:

Anonymous said...

wah, dasar si ibu.kepikiran trus ye soal PH..sampe2 nunggu bus aja bisa jadi tulisan panjang gini..hehe

btw emang ga cuma soal PH, tp dalam segala hal, hidup jaman sekarang itu bikin kita semakin jadi orang yang engga sabar..kl gue sih tetep percaya akan God's plan on my life (tentu saja spt yg u blg kita nya juga hrs berusaha..)

daripada buru2 dapat yg ga sesuai..kan mending skali saja tapi untuk slamanya..cieeeee

si tampan said...

haha...
ini kayaknya paling enak dibaca nih
hehe...

hmmmm....
knapa 5 menit pertama lo ga tanya orang aja bener ga tu ada bis jurusan kemana lewat sini...... gitu
hehe

csharpindonesia said...

g sich salut deh ada orang yg lebih muda dari g di grj brani post sesuatu semacam ini.

tadinya g kira blog lu dah ga aktip.

eh ternyata waktu di check lagi... ada postingan mengharukan spt ini...

ya sudah, berhubung anda sudah post minimal 3 blog bagus disini, maka anda berhak menukarkannya dengan 1 buah es krim monas di konter AW terdekat.

terima kasih! :)


/*fatbuthappy*/

elsairineprimanita said...

hwahahahahha... bisa aja si bude menganalogikan!!! hahahha...

tapi gw setuju... pasangan untuk kita nanti akan hadir di kesadaran kita suatu hari nanti... hanya perlu doing our part as a female and as a person untill that time... hoaaaa... hahahahhahha... @.@

\(^o^)/ said...

Wah3 bagus juga ceritanya.
Klo gw sih sepertinya gak akan berpikir sejauh itu cuma gara2 bus kota he3 \(^o^)/

dian rose said...

kereeeeen... gw baca blog lu linknya dari fenny..
tulisanmu ttg nunggu bis ama nunggu pasangan idup bagus banged..

Hendrik said...

u know im with u through this..=)
we dont want to get loss just becoz we're not patient rite? good one...;)

puriwahyudi said...

hmmm...imaginasinya liar juga ya..he..he.."dari nunggu bus sampai nunggu jodoh"..bagus...bagus

Anonymous said...

He3 good one, but don't forget even the right bus still have price that you must pay...

johnny said...

wah ini emang analogi yang pas banget... gw dapat link dari hendrik, thanks yo, great story :)

Donny Go a.k.a Gosal said...

Jd inspirasi & renungan yg baik.. JanjiNya pasti digenapi, yg kita butuh hny kesabaran.. Btw, bs2 aja ya kepikiran mpe kstu?!! ^^ Anyway.. thx! (link dr Fenny)

Post a Comment