Thursday, November 27, 2008

gw dan abang mikrolet centil

ini kejadiannya sekitar 1 bulan yang lalu... udah lama ya, tapi baru niat dan kesampean nulis sekarang hehe..

waktu itu gw lagi di sawah besar (seberang GM sana itu sawah besar kan? not really sure hehhe), abis dari halte bus TJ, gw nyebrang mau naek M12, mau pulang ke rumah..

seperti biasa, sebelom gw naik, gw milih-milih dulu mikrolet yang sreg di hati, liat-liat supirnya kaya gimana, liat kondisi mikroletnya (hahahaha soal naek mikrolet aja picky, gimana yang laen??? hmmmm... ). tapi sore itu, gw ga milih2 berdasarkan tampang si abang supir (bukan cari yang ganteng lah, tapi cari yg kira2 mukanya baik hehehehehehe) gw cuma milih mikrolet yang depannya kosong, jadi gw bisa duduk di depan, dan mau lewat tanah tinggi (karena walaupun M12 rutenya lewat tanah tinggi, ga semua M12 mau lewat tanah tinggi).

lalu setelah milih-milih dan tanya-tanya,naiklah gw ke salah satu mikrolet yang keliatannya ga mau ngetem..soalnya salah satu hal lagi yg gw sebel dari mikrolet itu suka ngetem! males banget dehh... untung aja pas gw naik, ga lama si abang langsung jalan... dan dimulailah petualangan gw bersama si abang mikrolet centil hari itu..

karena duduk di depan, baru beberapa menit jalan, karakter dan sifat si abang mikrolet mulai keliatan.. dia bawel! dalam arti sering ngoceh2 sendiri, ada mobil rese sedikit, dia ngomel-ngomel sendiri dan ngata2in si pengendara mobil itu.. banyak ngedumel deh! langsung rada ilfil sama si abang.. nggak enak banget ngedengerin orang ngedumel melulu sepanjang perjalanan.. dah gitu, jalannya seenak-enaknya dia.. ga smooth gitu..(yes i know it's a mikrolet, what do i expect, but,at least, jangan ngerem mendadak dan seenak2nya lahh..)

sampe pasar baru.. si abang ngetem lumayan lama.. seenak2nya pula posisi ngetemnya.. sambil nyari dan manggil2 penumpang, si abang tetep dengan ocehannya.. adaa aja yang diocehin...ckckckcckck... dan ngetem di pasar baru itu memakan waktu lumayan lama..

ga bisa complain, gw cuma bisa diem sambil berdoa supaya si abang cepet jalan dan ga ngedumel melulu.. makin dia ngedumel, makin pengen cepet sampe rumah gw hahahaha..

rupanya, sore itu si abang kurang beruntung, penumpang nggak banyak.. walo udah ngetem lama, penumpang yang nambah cuma 1-2 orang doank.. sedangkan penumpang yang lain dah mulai gelisah karena mikrolet ga jalan-jalan... si abang juga ikut gelisah, makin ngedumel dia.. (fyi, gw ga gitu nangkep dia ngedumel apa aja, karena ngomongnya kaya kumur2, tapi intinya ngedumel).. waktu itu dia ngedumel soal penumpang yang sepi, dan dia nambahin, "duh si eneng ini minta ke tanah tinggi lagi....bla bla bla (ga jelas)"..

denger itu, gw ikut senewen.. makin nggak nyaman karena si abang mulai nyalah2in gw..dan gw dah mikir, gw bakal diturunin di senen, karena si abang akan berubah pikiran dan ga mau ke tanah tinggi.. yaa... sudahlah.. daripada dia ngoceh2 terus mendingan ntar gw turun di senen deh..

sampe di terminal senen, penumpang lain mulai turun, dan tinggal gw dan si abang...gw mulai menunggu saat 'diusir' dari mikolet.. nunggu2 kapan si abang mutusin buat nyuruh gw turun karena dia nggak jadi lewat tanah tinggi.. tapi, ternyata nggak loh..

setelah lewat terminal senen dan si abang nggak nyuruh gw turun, gw sedikit lega dan bingung.. tapi nggak lama gw mulai parno..takut diapa2in hehehehehe .. soalnya, saat itu mnrt gw si abang rada2 'gila' (sori bang, abis lo ngoceh sendiri mlulu sih..), grumpy pula.. jadi takut gw karena tinggal ber2 sama dia.. mulailah gw berdoa dalam hati.. hehehehe

sampe di bungur, tiba2 si abang minggirin mikroletnya. gw tambah parno! kalo ada yang tau daerah bungur, itu jalan rada2 gelap.. tapi walo dalem hati udah mulai dag dig dug, gw brusaha stay cool dan cuek2 aja.. dan si abang meninggalkan gw tanpa ba bi bu...

dia ke balik pohon yang agak gelap, sepertinya buang air kecil gitu.. tapi gw tetep parno, ngeliat2 kemungkinan ada orang lain ato ga yg mencurigakan.. ga lama dia balik ke mikrolet, tanpa ngomong apa2, trus langsung jalanin mikroletnya lagi..

fiuh.. rada lega dikit setelah jalan lagi.. tapi ga lama si abang mulai ngajak ngbrl gw.. again.. gw parno lagi.. hahahaha

dia memulai pembicaraan dengan, " kalo cowo gampang, kalo mau kencing ga usah repot.. kalo cewe kan repot"... gw sih cuma ketawa sopan aja, tanpa ngeliat ke si abang.. terus, lama2 dia mulai tanya2, "muka2 kaya neng gini paling baru lulus kuliah ya?" (waktu itu gw pake baju rada rapih, jadi mungkin dikira gw baru pulang kerja). yang kemudian gw jawab kalo gw masih kuliah..terus, dia mulai tanya2 kuliah dimana, kenapa nggak kuliah, trus tanya lagi gw mau turun dimana, rumah gw dimana, dst..dst...

duh.. gw tambah anxious.. menjawab pertanyaan dengan senetral mungkin dan se ga spesifik mungkin.. sambil terus berdoa dalam hati.. haahaha

waktu udah mulai masuk tanah tinggi, gw udah mulai tenang, paling nggak gw udah mau sampe rumah.. dan si abang masih aja ngajak ngobrol gw.. trus, tiba2 dia nasehatin gw gt.. dia bilang " mumpung masih kuliah, dan belom merit harus dinikmati.. ntar kalo kerja udah pusing mikirin hidup.. mikirin keluarga..mikirin cari duit"..

sempet speechless.. dan seketika, gw ga segitu negative thinking nya sama si abang.. mungkin nasihat yg dia kasih sangat general, tapi, entah kenapa somehow gw melihat dia dari sisi berbeda dan baru bisa melihat kalo dia orang yang baik, dan sayang sama keluarganya.. terlepas dia bawel, grumpy, dan ga sabaran kalo nyetir...

abis itu, gw udah mau sampe di tempat yg gw turun.. jadi gw biasanya turun di belokan,dan jalan kaki lagi, sebelom si mikrolet belok kanan.. tapi kalo ini, si abang ternyata memutuskan untuk aplusan (nggak narik lagi, dan langsung pulang ke rumah), dan ternyata rumahnya searah sama rumah gw..

rupanya si abang nyadar kalo gw juga searah sama rumah dia, jadi pas gw mau turun, si abang bilang, "turun di sini? mau lurus ya? abang mau lurus juga soalnya.." jadilah gw memutuskan untuk ikut si abang lurus, sampe depan rumah gw.. hahahahahaha.. baru kali itu gw dianterin abang mikrolet sampe depan rumah.. hahahaha..

well.. setelah petualangan mendebarkan dan rada2 bkin sport jantung itu, gw bersyukur karena bisa ketemu si abang mikrolet.. karena, ternyata, di balik kebawelan dan grumpy nya dia.. dia cukup baik,... dan lebih penting lagi, berkat pertolongan Tuhan, ternyata ketakutan gw ga terbukti.. thanks God....

cerita ttg si abang mikrolet belom selesai.. sekitar 3 minggu kemudian, gw naik mikrolet dengan supir si abang lagi! kali itu gw naik dari senen. gw ngenalin si abang, not sure, tapi cukup yakin kalo dia abang yang sama.. tapi gw ga yakin kalo dia ngenalin gw, walo dia senyum2 sama gw pas gw naik (dan duduk di depan lagi)

untungnya, perjalanan ke rumah gw kali itu ga cuma gw dan si abang, ada 1 penumpang lain lagi, jadi si abang ga ngajak ngomong macem2.. tapi, sebelom sampe rumah gw, si penumpang lain itu turun, dan tinggalah gw berdua lagi sama si abang mikrolet..

dia kembali mengajak gw ngobrol.. " abis belanja ya?" (karena saat itu bawaan gw banyak dengan nenteng2 kantong matahari).. trus gw jawab seadanya lagi.. tapi kali itu si abang ga sebawel sebelumnya, dan nggak banyak tanya aneh2..

gw pikir dia nggak inget gw, karena dia nggak nyinggung2 aomething dari obrolan kita sebelumnya, gw pikir dia cuma ngajak ngobrol biasa aja, seperti dia suka ngajak ngbrl penumpang lainnya..

ternyata gw salah!

pas gw mau turun di tikungan itu, si abang komentar, " kalo sorean dikit bisa sekalian sampe rumah..." jedeeenngg......hahahahaa.. kaget gw.. ternyata dia inget!

yah, gw cuma senyum2 sambil bayar ongkos dan bilang makasih sama si abang.. hehehehe

lucu aja ya, bisa ketemu sama orang yg gw ga nyangka akan ketemu lagi.. dan ternyata dia masih inget gw jg.. hahahaa.. lucu juga.. dan setelah pertemuan kedua, gw masih menganggap kalo si abang sebenernya orang yang baik cuma suka bawel ngoceh sendiri aja...

just wanna share my experience.. yg bisa gw bilang, dont judge a book by its cover, although sometimes the cover does represent its content.. hehehehe

be wise!




November 27, 2008

Amadea

2 comments:

fny_w said...

emank ya de...pengalaman kaya gini cuma manusia angkot kaya kita yang tau...hehehe...klo makhluk yang naik mobil terus c belum tentu,hehe...

kalau gw paling lucu kalau pas pergi ma pulang ternyata busnya sama...aih..aih..rasanya jodoh amat...hahahaha...

^^

RIQ said...

hohoho.... gw agak tertarik pas baca judul nya de...
gw pikir ada apa... hohoho...
bner tu fen, kayanya si dea berjodoh tuh sama si abang... wkwkwwk....

lu dr GM ampe tanah tinggi?! jauh bner... wkwkwk...

Post a Comment